̿̿̿ ̿' ̿'\̵͇̿̿\з=(•̪●)=ε/̵͇̿̿/'̿'̿ ̿✺Bandung Event Production✺ ̿̿̿ ̿' ̿'\̵͇̿̿\з=(•̪●)=ε/̵͇̿̿/'̿'̿ ̿
 
IndeksCalendarPencarianPendaftaranLogin
Similar topics
Pencarian
 
 

Display results as :
 
Rechercher Advanced Search
Latest topics
» Akses Citra Online Di Global Mapper
Thu Dec 11, 2014 10:19 am by Admin

» Georeferencing Arcgis 10
Thu Dec 11, 2014 9:53 am by Admin

» Membuat Layout Arcgis 10
Thu Dec 11, 2014 9:42 am by Admin

» Membuat simbol sendiri Di Arcgis 10
Thu Dec 11, 2014 9:26 am by Admin

» Belajar Arcgis 10
Thu Dec 11, 2014 8:55 am by Admin

» Kristalografi Dan Mineralogi
Thu Dec 11, 2014 8:39 am by Admin

»  Pemetaan Topografi
Thu Dec 11, 2014 8:19 am by Admin

» Menghitung luas poligon menggunakan MapSource
Wed Dec 10, 2014 4:20 pm by Admin

» Berbagi tentang GIS
Wed Dec 10, 2014 4:14 pm by Admin

Navigation
 Portal
 Indeks
 Anggota
 Profil
 FAQ
 Pencarian
Event Live Concert
 
 
https://i73.servimg.com/u/f73/16/13/88/00/th/nafs11.jpg

Share | 
 

 Belajar Arcgis 10

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
Admin
Admin


Jumlah posting : 400
Join date : 28.01.11

PostSubyek: Belajar Arcgis 10   Thu Dec 11, 2014 8:55 am

Belajar ArcGIS 10 – Membuat banyak layout dalam satu .MXD dengan “Data Driven Pages”

Sering kali kita membuat banyak layout tetapi masih dalam tema yang sama, yang membedakan antar layout hanya wilayahnya saja. Untuk memudahkan dan menghemat waktu maka kita dapat menggunakan tools “Data Driven Pages”. Contohnya adalah peta yang memakai indeks seperti peta RBI (Rupa Bumi Indonesia), atau contoh lain layout peta yang dibuat berdasarkan wilayah adminstrasi seperti peta kawasan hutan menurut wilayah administrasi kabupaten dalam suatu provinsi.

Tentunya kita akan memerlukan layer indeks yang digunakan untuk membedakan antar layout, atau dengan kata lain layer yang mempunyai attribut yang membedakan antar wilayah. Layer indeks ini dapat berupa grid atau dapat juga berupa wilayah seperti wilayah administrasi. Perpindahan antar halaman layout didefinisikan berdasar attibut yang ada pada suatu kolom dalam layer indeks.

Sebagai contoh dalam tulisan ini kita akan membuat layout peta kawasan hutan menurut kecamatan di Kabupaten Kapuas Hulu,Provinsi Kalimantan Barat. Shapefile yang digunakan adalah kawasan hutan (Kemenhut) dan peta wilayah (BPS,2010). Yang menjadi layer indeks adalah peta wilayah kecamatan di Kabupaten Kapuas Hulu.

Attribut dari shapefile kawasan hutan Kabupaten Kapuas Hulu adalah sebagai berikut :



Sedangkan Attribut dari shapefile peta wilayah kecamatan Kabupaten Kapuas Hulu adalah sebagai berikut :



Layout kawasan hutan per kecamatan ini akan diatur untuk menampilkan hanya kawasan hutan di kecamatan tersebut saja, sehingga kawasan hutan di kecamatan-kecamatan lain di sekitarnya tidak akan ditampilkan dalam layout tersebut. Oleh karena itu sebelumnya kedua shapefile tersebut di “overlay” terlebih dahulu (bisa dengan union atau identity).



Adapun attribut shapefile setelah proses “overlay” menjadi seperti berikut ini :



Setelah itu, toolbar “Data Driven Pages” diaktifkan, maka akan muncul toolbar baru.



Langkah selanjutnya adalah meng”klik” tombol “Data Driven Page Setup” untuk kemudian mengatur apa yang akan menjadi dasar dalam pembedaan halaman (page) dalam “Data Driven Pages”



Dalam contoh ini, langkah selanjutnya adalah sebagai berikut:
1.Mengaktifkan “Data Driven Pages” dengan mencentang pada “Enable Data Driven Pages”.
2.Menentukan “Data Frame” yang digunakan, pada contoh ini yaitu “Layers”.
3.Menentukan layer yang digunakan sebagai dasar pembeda antar layout; dalam contoh ini yang dipakai adalah layer shapefile “batas_kec”.
4.Menentukan kolom yang dijadikan dasar pembeda antar layout; dalam contoh ini memakai kolom “KECAMATAN” . Kolom-kolom yang dapat dipilih adalah kolom dari shapefile yang ditentukan pada langkah ke-3. Attribut dalam kolom ini nantinya dapat dimunculkan sebagai ” text” dalam layout, yang akan berubah sesuai dengan halamannya.
5.Menentukan berdasar kolom mana halaman layout tersebut diurutkan; dalam contoh ini adalah berdasar kolom “KECNO”. Kolom-kolom yang dapat dipilih adalah kolom dari shapefile yang ditentukan pada langkah ke-3.



Setelah diklik “OK”, maka tampilannya adalah sebagai berikut



Pada jendela “View” terlihat yang menjadi fokus adalah wilayah Kecamatan Silat Hilir.
Akan tetapi, karena pada layout ini hanya akan menampilkan kawasan hutan di kecamatan tersebut saja (sesuai yang terpilih pada “Data Driven Pages”), maka masih diperlukan langkah-langkah sebagai berikut:
1. Klik kanan pada layer yang pada langkah awal sudah di”overlay”, pada contoh ini adalah layer “kawasan_kapuas_hulu.shp”
2. Klik “Properties”.
3. Pilih menu “Definition Query”.
4.Klik tombol “Page Definition”
17-04-2013 14-54-39



5.Setelah muncul jendela “Page Definition Query” maka centang pada “Enable”
6. Pilih kolom dari shapefile yang isinya sama persis dengan yang digunakan menjadi kolom pada “Name Field” pada jendela “Setup Data Driven Pages”.
7.Pilih “Match” pada “Show features that”



8. Klik “OK”. Maka kawasan hutan di kecamatan lain tidak akan diperlihatkan.



Langkah selanjutnya adalah menampilkannya di Layout



Agar judul dari peta tersebut juga otomatis berubah sesuai dengan wilayah kecamatannya, maka pada nama kecamatan, kita memakai “query”. Query tersebut kita copy saja dari query yang telah ada pada “Data Driven Page Name”. Caranya :
1. Klik pada “Page Text” yang terletak paling kanan pada toolbar “Data Driven Pages”.
2.Pilih “Data Driven Name”.
3. Pada jendela “View” akan muncul tulisan yang dikelilingi oleh garis berwarna biru putus-putus.
4.Klik dua kali pada tulisan tersebut.
5.Akan muncul jendela “Properties”.
6.Salin (copy) query yang terdapat pada “Text”.
7.”Paste” query tersebut pada “Text” judul peta.



8. “Text” pada langkah ke-3 yang diambil querynya dihapus dari layout, sehingga tidak mengganggu layout.
Maka selesai sudah “template” layout dari peta kawasan hutan per kecamatan di Kabupaten Kapuas Hulu. Untuk berpindah ke layout kecamatan lain, hanya perlu klik tombol “Next Page” pada toolbar “Data Driven Pages”



Maka “View” yang tampil di Layout akan berpindah ke wilayah selanjutnya sesuai dengan yang diatur pada “Setup Data Driven Pages”



Jadi setelah memakai tool “Data Driven Pages” kita tinggal mengatur skalanya agar bulat (jika diperlukan) kemudian menyimpan ke dalam .MXD baru atau bisa juga .MXD hanya satu, tetapi untuk output dalam bentuk image saja misal dalam bentuk .jpeg .

Untuk menyimpan layout dalam bentuk image langkahnya adalah sebagai berikut :
1. Klik pada menu “File”.
2. Pilih “Export Map”.
3.Pilih folder tempat penyimpanan file.
4.Ketikkan nama file yang akan dihasilkan (defaultnya akan sesuai dengna nama .MXD).
5.Pilih jenis image.
6. Mengatur kualitas image yang dihasilkan.
7. Save.






Kembali Ke Atas Go down
http://andriewo.indonesianforum.net
 
Belajar Arcgis 10
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Belajar Bahasa Arab, Yuk?
» Belajar Racing Line di Sirkuit Sentul
» Belajar menjadi fansubber
» Belajar Kinesis [Kekuatan Pikiran] + Bonus
» ninja merah STD belajar modif

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
andre wo :: Halaman Depan :: Geografi Informasi Sytem-
Navigasi: